Perjalanan Terjauh dan Terberat (Part - 1)

wisata singapura bugis area
“Sometimes it's the journey that teaches you a lot about your destination.” (Drake)
 ---
Agustus 2015
Malam telah semakin larut. Mata saya sudah terasa berat, ibarat lampu yang sinarnya meredup. Jam menunjukkan pukul 12 malam, saat laporan hasil rapat kemarin selesai. Setelah menekan perintah shut down, saya bergegas bangkit dan menuruni tangga. Saya masih harus menyiapkan dan mengemas barang-barang ke dalam tas ransel. Besok malam sudah siap berangkat untuk menyusuri Jalur Sutra Gong Traveling bersama Azka dan ke 12 peserta lainnya. Barang bawaan harus seringkas mungkin karena perjalanan melintasi 2 negara dengan berbagai moda transportasi akan lebih nyaman dengan bawaan yang tidak memberatkan pundak. 
Kembali ke kamar atas, terdengar suara nafas Azka yang tiba-tiba memberat dan berbunyi. Aku panik, kuambil nebulizer dan kubangunkan Azka untuk memasangnya masker di mukanya. Aduh, ya Allah, aku mohon jangan sampai kambuh dan bertambah parah alerginya Azka. Besok malam, kami sudah harus berangkat. 
"Kapan berangkat?" tiba-tiba suara suamiku yang menahan kantuk terdengar. 
"Besok malam," jawabku singkat, tertunduk, dan khawatir dia akan menyuruh saya membatalkan rencana keberangkatan kami besok. 
"Bawa saja nebulizer-nya. Jaga-jaga kalau alerginya kambuh," sahutnya dengan mata masih terpejam.
Kulirik 2 tas ransel di sampingku. Hmm...ditambah nebulizer dan tas kecil berisi dokumen-dokumen perjalanan! Aku menarik napas panjang. Ah, sebelum berangkat pun barang bawaan sudah terasa berat di pundak. 
Bagi kamu, kemana perjalanan terberat dan terjauh yang pernah kamu lakukan?
Apakah ke Singapura? Jepang? Eropa? Amerika?
Atau, backpacker ke luar negeri bersama anak yang sewaktu-waktu kambuh alerginya, melintasi Jalur Sutra selama 5 hari . . .
Traveling melintasi 2 negara, membawa anak usia 10 tahun, saat alergi dan asmanya kumat, membuatku sedikit was-was. Bagaimana jika tiba-tiba asmanya bertambah parah di tengah perjalanan? Tanpa ayahnya, ditambah perjalanan backpacker yang menuntut stamina prima karena banyak mengandalkan kekuatan kedua belah kaki dan juga pundak, tentunya akan menjadi perjalanan yang cukup melelahkan.
Tak sadar saya melirik kembali kedua buah ransel dan tas kecil saya.
Terpaksa dengan berat hati saya meninggalkan nebulizer. Bismillah, Azka akan sehat dan kuat. Surat keterangan dokter yang saya dapat kemarin,  saya pastikan masuk di dalam tas dokumen. Saya berdoa dalam hati mudah-mudahan obat-obat cair Azka tidak kena sweeping di bandara, karena penerbangan internasional tidak memperbolehkan membawa cairan lebih dari 100 ml. 
Akankah perjalanan ini menjadi perjalanan terberat dan terjauh bagiku? 
--- 
Kisha o matsu kimi no yoko de boku wa (aku berdiri di sampingmu menunggu kereta)
Tokei wo kinishiteru (tidak bisa tidak melirik jam)
Kisetsuhazure no yuki ga futteru (salju turun dari langit, bukan musimnya)

Suara Kiroro sayup-sayup menelisik kuping saya. Sambil menahan kantuk dengan mata setengah tertutup, saya mencoba meraih telepon genggam yang seingat saya terselip di bawah bantal. Jam berapa ini? Sudah tiba waktu subuh? 
Jemari saya menyentuh layar touch screen LG G3. Suara Kiroro pun berhenti. Terlihat dilayar pukul 4.30 pagi. Ah, sudah tiba waktu subuh. Dengan susah payah, saya memaksa tubuh untuk bergerak bangun. Berat sekali! Tubuh rasanya remuk redam setelah seharian kemarin menyusuri Marina Bay menonton pertunjukan spektakuler, laser dan kembang api dalam rangka perayaan ulang tahun emas Singapura, kemudian dilanjutkan menyusuri kawasan Chinatown sebelum akhirnya kembali terkapar di Adamson Inn, penginapan cozy di area Bugis. 
Bu Nufus beserta anaknya yang berusia hampir sama dengan Azka, Alya dan Nabila masih tertidur nyenyak di ranjangnya masing-masing. Saya memanjat tangga yang menghubungkan ranjang bawah dan atas, melongok Azka yang juga masih meringkuk nyenyak dibuai mimpi. Hmmm . . . selagi yang lain masih asyik di pulau kapuk, lebih baik saya mandi dengan air hangat untuk menghilangkan penat dan kantuk. Dengan suasana guest house masih sunyi senyap, kita bisa sepuasnya mandi air hangat tanpa gangguan. 
Jam menunjukan pukul 5.30 pagi. Saya ingat perbedaan waktu Indonesia dengan Singapura adalah 1 jam. Berarti sekarang pukul 4.30 WIB, pikir saya. Jarum jam terus berputar. Lho, kok tidak ada tanda-tanda adzan dari Mesjid Sultan yang dua bangunan dari Adamson Inn. Saya menyingkap tirai jendela. Masih gelap. Sesekali terlihat mobil lewat di ruas Jalan Pinang. Kubah masjid berwarna kekuningan muncul dibalik gedung sebelah. Ah, sudah waktunya Shubuh mungkin, pikir saya. Kemudian saya memutuskan untuk sholat subuh 2 raka'at, walaupun saya tidak tahu apakah sudah masuk waktunya atau belum. Masjid Sultan dekat sekali, tapi saya ragu dan takut pergi sendirian untuk menunaikan sholat di sana. 

wisata singapura bugis area
"Satu-satunya mesjid di Singapura yang adzannya boleh dikeraskan adalah di Masjid Sultan ini," kata Gola Gong, saat kami melintasi masjid kemarin siang, menuju penginapan kami di Adamson Inn. Sama sekali tidak terlintas bahwa yang dimaksud boleh dikeraskan itu adalah panggilan adzan samar-samar yang saya dengar kemudian. Ah, panggilan yang sayup sekali dari arah Masjid Sultan.
Bukan suara adzan yang seperti sering terdengar di tanah air. Walaupun sangat dekat dengan masjid, hanya terhalang dua bangunan ruko dari Adamson Inn, suara adzan di sini hampir tidak terdengar. Dan Adamson Inn bukanlah sebuah bangunan hotel dengan peredam dinding yang bisa menghalangi suara masuk dari luar. Saya sampai harus mendekati jendela agar bisa mendengar suara adzan.
Tiba-tiba Saya dilanda kerinduan suasana Shubuh di tanah air, di mana suara adzan yang kencang saling bersahutan dari beberapa mesjid, mengguncang keheningan dini hari, membangunkan umat. Dada terasa sesak, dan kelopak mata mulai dipenuhi genangan air.
Masjid Sultan yang terletak di Muscat Street, Singapura. Masjid ini merupakan masjid terbesar di Singapura dan merupakan landmark daerah Bugis. Wisatawan banyak mendatangi areal masjid yang dibangun oleh Sultan Hussain, bangsawan Melayu dari Johor setelah perjanjian dengan Stanford Raffless. Letaknya berdekatan dengan istana sultan yang sekarang telah berubah fungsi menjadi Malay Heritage Centre. 

Jika kamu berjalan mengelilingi area ini, akan terasa suasana perpaduan budaya muslim Arab, Turki, Melayu, India, juga Sumatra dan Jawa. Di sini sebelah Malay Heritage Centre, didominasi oleh bangunan-bangunan tinggi khas Eropa. Menyusuri jalur ini seolah lost in time. Saya de javu, seolah terlempar ke abad lampau. 
wisata singapura bugis area
wisata singapura bugis area
wisata singapura bugis area
Terus berjalan melewati Bussorah Street, suasana Timur Tengah semakin terasa lebih kental. Dahulu, Bussorah Street ini bernama Jalan Sultan. Sebagian jalan yang dekat dengan Masjid Sultan terkenal dengan sebutan Kampung Kaji. Diduga kata ini berasal dari bahasa Jawa "haji", yang dilafalkan "kaji". Ya, sampai tahun 1970-an, area ini merupakan tempat berkumpul muslim Asia Tenggara yang mau berangkat haji menggunakan kapal laut, menuju ke dan kembali dari Jeddah. Tak heran jika area Bugis ini banyak ditemukan restoran makanan halal, seperti restoran India, Arab, bahkan warung Padang pun ada.
Menurut Gola Gong, Singapura merupakan negara multikultural yang melarang simbol-simbol agama di ruang publik. Walaupun begitu, penduduk Singapura saling menghormati kebebasan beragama.
wisata singapura bugis area
Mau tidak mau, di benak saya melayang wacana larangan penggunaan speaker untuk adzan di masjid. Ah, akankah ke depannya Indonesia seperti Singapura? Suara adzan, panggilan untuk sholat tidak boleh berkumandang lagi atas nama tolerasi beragama?  
Jika di Singapura ada Masjid Sultan, saya pun penasaran dengan wilayah antara Singapura dan Malaysia. Entah kenapa saya selalu tertarik dengan bangunan kuno, terutama masjid. Saya ingin mengetahui sejarahnya dan maknanya bagi masyarakat sekitar. Tujuan kami berikutnya adalah Malaka.  
Malaka, negeri yang pernah terkenal dan berjaya dengan kesultanan Islam.  Rasanya sudah tak sabar mengunjungi negeri ini. Azka pun seolah berkompromi dengan alerginya di hari pertama perjalanan ini. Alhamdulillah, dia tidur dengan nyenyak setelah seharian tanpa rewel menjelajah Bugis, Marina Bay dan China Town. 
wisata singapura bugis area
(Bersambung part-2)

24 comments:

  1. Wah jadi ngiler liat foto-fotonya mba duh ^-^

    ReplyDelete
  2. Hiks,semoga cepat sembuh Azkanya :)

    ReplyDelete
  3. Gak sabar nunggu kelanjutan ceritanya di part 2

    ReplyDelete
  4. Fotonya apik2 banget. Seru :)
    Suka bacanya Mbak. Kapan part 2na? colek2 aku ya Mbak :)

    ReplyDelete
  5. suara adzan meski kuat tapi tetep aja buat hati adem. saya selama jadi perantauan di Medan kalau cari kontrakkan pasti nyari yang suara adzan masih kedengeran sampai ke kos :)

    ReplyDelete
  6. Diantos part 2nya mba :)
    seneng klo baca ulasan mba klo jalan-jalan jadi keinget lg yg pas mba di Thailand itu hahaha

    ReplyDelete
  7. Alhmdlh semoga perjalanannya lancar2 ya. Btw, gambarnya bagus mbak, jadi pengen kesana juga. Ditunggu part2 nya ya

    ReplyDelete
  8. Tinggal nunggu cerita perjalanannya, membaca ini terasa sejuk dingin seperti diserang angin subuh :)

    ReplyDelete
  9. Berasa kaya ikutan ke Singapura. :D Itu masjidnya keren banget.

    ReplyDelete
  10. Foto-fotonya cakep. Selalu sehat ya Azka.

    ReplyDelete
  11. wahhhh, enaknya jalan sama keluarga.. apalagi keluarga sendiri, apalgi sama orang tua atau mertua eak hehe

    ReplyDelete
  12. seneng banget sama gaya berceritanya mba Levina deh..., gak sabar menunggu part 2 dst :)

    ReplyDelete
  13. Ya ampun adek Azkha, kasihan bun. tpi untungnya gak rewel dan bs kompromi di hari pertama perjalanan ya bun.
    bunda sering bgt sih jalan" keluar negeri, urusan pekerjaan atau wisata bun? asyik ya klo urusan pekerjaan bs smbil menikmati perjlanan dan dpt pengalaman jg.
    bunda, have fun terus ya. smoga adek azkha cpet smbuh dan total jg :)
    ditunggu kelanjutan part 2 nya bun.
    saya jd menikmati jg perjalanan ke malaysia nya nih :)

    ReplyDelete
  14. Wah seru sekali perjalanannya, ditunggu part keduanya ya maaak..

    ReplyDelete
  15. Saya ke masjid Sultan belum. Jadi kangen jalan kaki di Singapur 😀

    ReplyDelete
  16. Suasana kotanya melayu sekali tapi kok bisa ya adzan mesjid sayup-sayup begitu, kayak ada rasa sedih-sedihnya gitu

    ReplyDelete
  17. disana ga boleh mengeraskan adzan yya mba ?

    ReplyDelete
  18. wah cuma berdua dgn anak mbak? aku mah kalo ama anak, harus ama papinya ;p... krn si kaka lbh deket ama si papi sih, jd bakal bisa lbh anteng anaknya :D.. kalo sama aku sendiri mah nyerah lah -__-..

    selalu suka ama daerah2 di singapur ini... walopun ttp aja yg paling aku suka daerah clarke quay nya ;p... soalnya ada bungy jumping ama giant swing yg slalu aku coba tiap kali kesana:D

    ReplyDelete
  19. Asyiknya bisa jalan-jalan bareng anak. AKu pasti berat banget, Teh. Soalnya kalo ke mana-mana pasti bareng bapaknya. Dan anak-anak kalau di luar selalu pengen sama bapaknya. Saya mah pan balanja. Riweuh ku barang belanjaan. Hihihi...

    ReplyDelete
  20. Sedih bgt mba, atas nama toleransi ya jadi bgitu :'(

    Ngga kbayang traveling sama anak2 tanpa ayahnya, pernah bawa dua bayi2ku, lumayan riweh hihiii

    ReplyDelete
  21. Seruuu...
    Alhamdulillah azkanya kuat diajak jalan kaya gitu ya. Ak blm pernah nih ngajak anak2 backpakeran.

    ReplyDelete
  22. Kalo traveling ke daerah terutama non muslim emang selalu bikin kangen azan. Biasanya setiap magrib dengerin azan, ini malah nggak ada.

    ReplyDelete
  23. di tempat tinggal temanku juga ada yang adzan nya gak boleh dikerasin pake speaker, jadi paling kedenger suara bedugnya

    ReplyDelete
  24. Beruntungnya si kecil sudah ikut mamanya travelling kemana-mana :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkomentar. Silahkan tinggalkan jejak, ya.

Follow my media social for any update of articles
Twitter: @mandalagiri_ID
Instagram: mandalagiri_ID

 

About Me

My Photo

Travel - Eat - Write
"Learn from yesterday, life for today, hope for tomorrow. The important thing is to not stop questioning - Albert Einstein"

Facebook | Levina.Mandalagiri
Twitter | @mandalagiri_ID
Instagram | mandalagiri_ID

Followers

Google+ Followers

Warung Blogger

Hijab Blogger

Kumpulan Emak Blogger

IDCorner

ID Corners

Fun Blogging

Fun Blogging

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan