7 Kiat Menghadiri Workshop dan Event Ala Blogger Kampung

kiat menghadiri workshop dan event ala blogger kampung
Haloow, "Blogger Kampung" mau lewat.  Lho kok Blogger Kampung? Iya,  dibandingkan Jakarta sih Cilegon dan Serang masih bisa disebut kampung lah dalam dunia per-bloggeran.  Kayaknya masih sedikit yang nge-blog. Eh,  atau saya yang kudet yak?
Sebetulnya kenapa saya sebut kampung sih, lebih ke arah suka agak ngiri kalau lihat di tempat lain sering banyak undangan menghadiri event.  Sepertinya Cilegon dan Serang jarang banget atau malah ga pernah ada undangan event untuk blogger. Eh,  ngga perlu baper sih sebenernya,  mungkin Cilegon dan Serang sudah termasuk kategori Jabodetabek yak.  Udah masuk kota tuh. Xixixi. Peace ah, ngga ada maksud apa-apa kok membuat sebutan ini.
Menghadiri workshop,  talkshow atau pun blogger event,  buat saya masih ketegori jarang sekali.  Ya,  hambatannya selain waktunya yang kebanyakan hari kerja juga tempatnya yang jauh. Ada beberapa yang pernah saya hadiri,  itupun dengan pertimbangan salah satunya kemudahan transportasi dan kemudahan menemukan lokasinya.
Nah,  karena keterbatasan saya dalam pernahnya menghadiri workshop,  talkshow atau event blogger,  rasanya sedikit malu untuk berbagi kiat-kiat menghadirinya. Tapi,  walaupun begitu, dari pengalaman saya yang sedikit ini,  lemme sharing ya,  kiat menghadiri workshop,  talkshow atau blogger event, ataupun event lainnya berdasar apa yang pernah saya rasakan.
1. Lihat Jadwal Acara Baik-Baik
Sebelum memutuskan mengikuti workshop,  talkshow atau event,  biasanya saya melihat terlebih dahulu jadwal pelaksanaan serta jadwal saya sendiri.
Saya tidak akan memaksakan diri mengikuti event tersebut jika sekiranya akan bentrok dengan jadwal yang sudah ada.  Lagian ngga enak juga sama yang sudah mendaftarkan jika ternyata pada hari-H kita berhalangan hadir karena bentrok dengan event lain.  Untuk masalah yang urgent,  mungkin masih bisa ditoleransi ya.
Buat saya sih lebih ke arah menjaga hubungan baik,  jangan sampai yang mengundang kita jadi kapok gara-gara kita sering membatalkan janji.
2. Cari Tahu Lokasi & Materi Yang Akan Dibawakan
Setiap menghadiri event,  biasanya saya juga cari tahu mengenai lokasi acara dan bagaimana untuk mencapai ke sana.  Yah,  syukur kalau dianter suami,  lah kalau suami harus jadi kuli ngga bisa nganterin bagaimana? 
Jadi saat ini saya masih pilih-pilih lokasi.  Jika lokasinya gampang saya akses,  biasanya saya coba untuk daftar. Setelah diapproved,  baru saya cari lokasinya lebih detail lagi melalui Google Maps.
Materi juga penting.  Minimal kita googling sebentar,  untuk cari tahu tentang materi yang akan dibawakan. Setidaknya kita ngga bengong-bengong amat saat narasumber menjelaskan materi.  Ngga mesti detail sih,  yang penting klik.
3. Datang Lebih Awal
Mungkin ini salah satu kebiasaan saya. Pada umumnya saya selalu datang lebih awal untuk lebih menguasai medan.  Aiih,  kayak mau perang aja yak, menguasai medan.  Xixixi.
Eh,  beneran lho,  ada keuntungan jika kita datang lebih awal.  Kita bisa foto-foto lokasi tanpa harus berebutan atau terdistraksi dengan yang lain. Kita juga bisa puas muter-muter terlebih dahulu dan berinteraksi dengan sekitarnya.
Keuntungan lain,  terkadang kalau datang lebih awal suka ada reward.  Wkwkwk.  Jarang banget sih,  cuma pernah ada semacam penghargaan buat yang datang pertama kali,  alias yang ngga pake ngaret.
3. Pastikan Perlengkapan Tempur Ready &  Full
Waduh?  Senapan maksudnya?
Oalah,  bukan.  Maksudnya peralatan tempur adalah buku tulis,  pulpen,  handphone,  power bank,  kamera,  recorder,  quota data,  dan pulsa.
Ngga lucu toh,  kalau quota data mendekati limit,  pas ada live tweet pula.  Memang sih mungkin ada Wi Fi.  Tapi,  jangan terlalu mengandalkan ketersediaan Wi Fi. Ya,  kita harus prepare for the worst,  siapa tahu ngga disediakan Wi Fi.
Pulsa juga penting,  untuk menelpon si yayank supaya menjemput setelah selesai acara. 
Handphone?  Jangan tanya lagi kegunaannya.  Seabrek deh. Buat live tweet, buat capture materi,  buat nulis di note, dan lainnya. Dengan seabrek aplikasi yang running,  tentunya kita juga harus siapkan power bank. Musibah deh kalau pas ada live tweet atau kompetisi foto,  tiba-tiba kehabisan baterai.
Pernah nih saya kayak gitu,  saat menghadiri Workshop Still Life Photography di SMESCO,  tahun lalu.  Kebetulan waktu itu,  setelah selesai materi,  Mbak Rayani mengadakan kompetisi memoto benda-benda,  langsung live tweet,  dan diumumkan pemenangnya.  Duh,  asli deh,  waktu itu baterai sudah mepet banget.  Mbak Rayani sih di awal nawarin,  siapa yang mau nge-charge atau pakai power bank-nya beliau.  Iih,  tapi waktu itu malu amat yak.  Haha.  Alhamdulillahnya,  tepat sebelum habis,  masih bisa tweet foto yang akan dilombakan. Masih rejeki saya, bisa membawa pulang oleh-oleh kipas batik SMESCO yang keren.
4. Berinteraksi Dengan Para Peserta Lain
Ini adalah yang disarankan Teh Ani Berta saat saya menghadiri acara FUN BLOGGING di Jakarta.
Kata Teh Ani,  minimal bisa saling nambah follower untuk medsos. Hehe.  Betul juga sih.
Nah,  terus ada satu yang saya perhatiin dari Blogger-Blogger Kota, yaitu memberikan kartu nama.  Duh,  pertama kali ikut acara beginian,  meuni ga percaya diri amat saya.  Ngga punya kartu nama eung.  Ke depannya perlu juga nih kartu nama. Oya, ngomong-ngomong masalah kartu nama,  saya salut sama Pak Dian Kelana. Setiap ketemu orang,  beliau selalu memberikan kartu namanya,  termasuk sama CEO Blibli.  Iih,  kalau saya mana berani.  Haha.  Sumpah,  saya suka ngiri sama orang-orang pemberani seperti ini.
5. Jangan Lupa Bikin Ringkasan Materi Workshop
Tujuan menghadiri workshop,  talkshow atau event kan tujuan utamanya untuk menambah informasi dan menambah pengalaman,  jadi jangan lupa untuk membuat ringkasan setelah selesai workshop. Biasanya pihak penyelenggara suka memberikan materi power point melalui email. Ada baiknya kita langsung ringkas, biasanya kalau kita sendiri meringkas, ilmunya lebih nempel di otak, karena kita menceritakan dengan bahasa kita sendiri.
Lebih baik lagi jika ringkasan ini langsung bisa dishare lewat postingan blog atau lainnya yak,  biar ilmunya menyebar.  Kan katanya salah satu amal yang akan dihitung adalah ilmu yang terus menerus diamalkan.
6. Practise Make Perfect
Kayaknya ungkapan ini umum banget yak.  Tapi,  memang betul,  kalau ingin mahir ya harus latihan.  Ngga ada orang yang sukses tanpa latihan. 
Misalkan kita menghadiri workshop tentang photography,  jangan lupa setelah pulang latihan terus untuk menghasilkan foto sesuai dengan kiat-kiat yang diajarkan.  Syukur-syukur bisa menciptakan kiat baru. 
7. Have Fun
Menghadiri workshop,  talkshow ataupun event jangan dibawa susah atau stress.  Have fun saja.  Dinikmati tiap moment-nya.  Kalau misal harus kepanasan,  jalan kaki jauh ke lokasi,  atau keceklik kaki gara-gara ngejar bus, atau dempet-dempetan di bus yang baunya berbagai macam rasa, ya dianggap asyik ajah. Hihi... pengalaman diri. 
Sebetulnya kalau dipikir-pikir,  ngapain yak susah payah? Mungkin orang lain akan berpikiran,  ada yang gampang dan nyaman, ngapain cari yang susah?  Tapi,  saya menikmati setiap langkah yang saya jalani, ngga usah ribet mikir yang susah-susah. 
Demikian kiat 7 kiat menghadiri workshop atau event ala saya.  Kalau kamu menghadiri event,  kiat apa yang kamu punya?  Sharing dong. 
Thank you.  See Ya.

16 comments:

  1. Nomer 1 dan dua itu aku banget mbak. lokasi event blogger tu kadang nyempil-nyempil, makanya sejak sering ngider, google maps is my best friend he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi saya Mbak...yang cuma kenal Jakarta satu garis doang...Kota ke Melawai....xixixi. Itu nomor 1 dan 2 yang sering saya perhatiin banget.

      Delete
  2. Menyerap ilmu sangat penting agar pengetahuan kita terus bertambah ya Jeng.
    Soal gudibeg dan selfi urutan berikutnya.
    Setuju dengan tip yang bermanfaat di atas.
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Pakde. Yang terpenting memang ilmu yang bertambah. Kalau ga ada goodybag sama ngga selfie, yok keterlaluan...wkwkwk. Becanda Pakde. Intinya sih kalau saya senang menambah pengetahuan dan juga pengalaman. Kadang merasakan langsung lebih afdol ya, Pakde. Hadiah dan lain-lain itu mah sampingan...

      Delete
  3. makan sekoteng di atas semen minggir orang ganteng mau komen

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk...monggo maaaas....orang ganteng dipersilahkan komen yang buanyaaak...

      Delete
  4. Kalau saya mah belum pernah ikutan kaya begini teh karena kan saya orang leuweung jadi tidak ke ajak, dan misalkan saya kalau ke ajak pasti juga akan melongo melihat ada banyak sekali teteh teteh manisnya, ahi hi hi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixi...saya juga melongo Kang Iman. Tapi pura-pura ngga melongo. Nah, susah kan? Saya juga baru beberapa kali ikutan sih. Tapi sumpeh, ketagihan. Itu loh, ilmunya lebih nyerep kalau dengerin langsung.

      Delete
  5. Dulu sewaktu masih muda sih sering ikut workshop-workshop tentang Motivasi dan Online marketing.. tapi sekarang udah jarang.. lbh sibuk nyari sesuap nasi dan segenggam berlian, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak Bang Toyip mencari segenggam berlian Mas Achman. Jangan terlalu sibuk, ntar ga pulang-pulang deh...

      Delete
  6. aku belum prnh ikutan workshop2 gini mbak :).. eh sekali ding, pas ada pembukaan oh lala cafe :D..itu jg datang krn udh pasti nyicipin menu baru gratis ;p hihihihi... tapi kebiasaanku jg slalu dtg lbh awal sebelum acara dimuali.. ga enak aja ya dtg telat , berasa diliatin ama semua peserta ;p

    ReplyDelete
  7. Aku juga suka banget ikutan workshop atau even, bisa dapat teman baru. ATau kopdar dengan teman-teman satu komunitas :)

    ReplyDelete
  8. tau lokasi itu betul banget kok. Buat saya sampai duluan itu menyenangkan dgn alasan sama... Bisa foto2, kalau ada makanan bisa ngabisin dulu....eh, hush, hush... gak pernah kok... beneran.... :)

    ReplyDelete
  9. tipsnya bagus nih, thanks yaaaa..

    ReplyDelete
  10. nomor 4 aku banget, soalnya seru banget bisa ketemu banyak temen baru

    ReplyDelete
  11. lumayan si,, perlu disempurnakan lagi,,,ditunggu!

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkomentar. Silahkan tinggalkan jejak, ya.

Follow my media social for any update of articles
Twitter: @mandalagiri_ID
Instagram: mandalagiri_ID

 

About Me

My Photo

Travel - Eat - Write
"Learn from yesterday, life for today, hope for tomorrow. The important thing is to not stop questioning - Albert Einstein"

Facebook | Levina.Mandalagiri
Twitter | @mandalagiri_ID
Instagram | mandalagiri_ID

Followers

Google+ Followers

Warung Blogger

Hijab Blogger

Kumpulan Emak Blogger

IDCorner

ID Corners

Fun Blogging

Fun Blogging

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan