Akibat Kalap, Menyesal Berkepanjangan

pengalaman belanja online belanja diskon
Terkadang menertawakan kebodohan sendiri lebih menghibur daripada bertahan untuk selalu terlihat keren di hadapan orang lain. Ngomong-ngomong masalah mengakui kebodohan, hari ini saya kalap habis, yang berakhir menyesal berkepanjangan gara-gara tergoda diskon super murah.

Namanya perempuan, pasti ngelihat diskon, mata langsung ijo. Mata minus pun, walau ngga pakai kacamata, tulisan diskon 75% dari kejauhan langsung kelihatan. Ah, mungkin itu saya aja kali, yang kordis alias korban diskon. Entah kenapa saya kok hobi yak belanja diskonan, walaupun kadang saya tahu memang harga barangnya sebetulnya ngga jauh dari itu. Sensasi rasanya itu lho kalau sudah berebut, terus dapat harga super murah. Padahal kalau dipikir-pikir, saya ngga butuh-butuh amat sama barang itu. Tapi yang namanya diskon dan barang cicilan, pasti selalu meruntuhkan iman.

Dulu pernah ada seorang teman, menawarkan arisan barang, berupa tikar bambu yang setiap bulannya kita setor Rp 39.000 selama 10 bulan. Begitu ditawarin, banyak yang daftar. Yang jadi kendala adalah bagaimana mengambil tikar bambu tersebut, yang akhirnya diputuskan diambil oleh salah satu teman, dan kita mengambil barangnya di situ. Eh, sampai bulan terakhir, itu tikar, ngga diambil-ambil. Arisan lunas, tapi lihat barangnya pun belum. Teman sampai keki, tiap saat ngingetin bahwa tikarnya masih di rumahnya. “Lo itu sebenernya ngga perlu perlu amat punya tiker kan? Heran, kenapa pada beli ya?” Omelnya. Haha, iya juga sih, hanya karena tergoda cicilan murah meriah.
pengalaman belanja online belanja diskon

Pernah juga kalap belanja online. Apalagi kalau lagi Harbolnas (Hari Belanja Online Nasional). Beberapa barang dibeli, kayak jam tangan, aksesoris, bros, tas, kosmetik, gadget, cover handphone, buku, baju, dan lain-lain. Kenapa beli? Penasaran! Masa ada bros harganya puluhan juta, diskon jadi Rp 45.000? Padahal dalam hati sih rada-rada ngga percaya gitu, masa sih diskonnya gila-gilaan. Saya juga pernah beli manekin boneka, sampai teman bingung, ngapain saya beli kayak gituan. Pernah juga beli sepatu, murah banget Rp 30.000/pasang. Beli bareng-bareng teman, karena mereka juga penasaran, di foto sih gambarnya bagus. Pas datang, kecebur deh! Ditipu? Ngga juga, karena setelah kita pakai, trus kita foto, hasilnya sama dengan foto jualnya. Jadi ya toko olshop tersebut ngga menipu.
Lain lagi dengan baju. Ada teman beli gamis, foto dikirim lewat Whatsup. Gamis panjang lengkap dengan kerudung harganya murah banget dan bajunya lumayan. Nah, yang lain, gara-gara lihat gamis ini ngga jelek2 banget dengan harga segitu, langsung kalap, pesan model-model lain. Begitu barang datang, ZOOONK!! Beda jauh dengan yang di foto. Sampai salah seorang teman mengunting bajunya untuk dipermak, tapi tetap saja tidak sesuai dengan bayangan.

Belanja online menyenangkan karena sering banyak diskon plus bonus gratisannya. Yah, walaupun ngga jarang juga kecewa gara-gara kualitas barangnya kurang bagus. Menurut saya sih tetap saja prinsip ada harga ada kualitas berlaku. Pernah ada teman bawa oleh-oleh lotion dari Korea. Teksturnya enak banget dan ngga bikin lengket. Itu barang ternyata ada yang jual online, murah lagi. Belilah kita bareng-bareng. Eh, kata teman ternyata memang sedikit berbeda dengan yang dia dapet asli dari Korea. Tapi diantara semua cerita belanja online ini yang paling bikin kapok adalah beli baju dan tas. Blas, beda dengan harapan. Nah, bagaimana cerita tentang saya kalap, sampai akhirnya saya menyesal berkepanjangan dan mentertawakan kebodohan sendiri?

Niat awalnya sih saya cari gaun polos untuk dalaman baju luar yang sudah setahun lalu saya beli. Baju itu belum saya pakai sama sekali, karena bagian dalamnya belum ada. Susah mencari warna yang cocok. Berhubung saya ngga punya baju untuk kondangan ke nikahannya teman, jadilah saya obrak-abrik lemari, dan menemukan baju setahun lalu ini. Singkat cerita, kali ini saya beruntung mendapatkan dalaman dengan warna yang matching. Eh, tergoda beli kerudung. Pilih kerudung pun bingung, semua cocok dan bagus-bagus. Akhirnya yang ngga niat dibeli, malah masuk tas belanjaan deh.
pengalaman belanja online belanja diskon
Setelah itu, kepikiran, sepatunya apa yak? Masa pakai gaun, alas kakinya sepatu olahraga. Ngga lucu banget deh. Jadilah saya bersama Aisya memasuki mall untuk mencari sepatu. Kebetulan Azka sedang les Bahasa Inggris, dan waktunya cukup lama.

Wah, ternyata harga sepatu sekarang mahal-mahal. Paling murah Rp 200.000, itupun hasil diskon 50%+20%. Ada sih yang special price dibawah Rp 100.000, tapi designnya ngga ada yang sesuai dengan keinginan saya. Saat lagi bingung milih sepatu, eh, mata saya tertumbuk pada bak besi yang bertuliskan diskon 75%, dan orang-orang pun menyerbu ke situ. Saya pun ikutan lari bersama Aisya. Mengaduk-aduk bak sepatu, saya dapat 1 model cantik, “ini jadi berapa?” Tanya saya sama si Mas yang jaga. “Kena Rp. 45.000, Bu?” Jawabnya setelah melihat harga yang tertera di sepatu. What? Connection Rp 45.000? Saya langsung memegang itu sepatu, dan mata sibuk mencari sepatu lain. Aisya pun tidak ketinggalan ikut-ikutan mengaduk-aduk.

“Ibu, ini sepatu yang aku pengen!” Serunya, menunjukkan sepatu berwarna biru. Saya lihat harga awal Rp 179.000, jadi kalau diskon 75%, sekitar Rp. 45.000 harganya. Sayapun menemukan 2 pasang sepatu lainnya. Jadi saya mengambil 3 pasang sepatu connection berbeda warna dan model. Yang paling saya suka dari 3 pasang sepatu tersebut adalah Connection berwarna merah. Serasi dengan baju yang saya kenakan, kotak-kotak merah. Duh, beruntung banget nih, dapat sepatu sesuai keinginan modelnya, plus harganya murah.

Ngga pikir panjang, saya angkut itu sepatu-sepatu ke kasir. Total 5 pasang sepatu, harganya Rp 240.000, jadi sekitar Rp 45.000-an per pasang sepatu. Aisya pun kegirangan karena berhasil mendapatkan sepatu yang diinginkannya. Sepanjang perjalanan menuju tempat lesnya Azka, tak henti-hentinya dia menjerit kesenangan, terbayang-bayang sepatunya di dalam kantung plastik. Saya pun senang, dengan harga murah, dapat sepatu bermerk, dan udah mimpi jorok, ganti-ganti sepatu sesuai warna baju.
pengalaman belanja online belanja diskon

Aisya ngga sabar, mencoba sepatu barunya. “Aih, itu pitanya lepas satu Bu?” katanya. Saya yang sedang mengetik di laptop, mengalihkan pandangan pada sepatu yang sedang dicobanya. “Oh, iya. Ngga apa-apa lah, itu kan hiasan doang. Masih kelihatan cantik kok,” saya menghibur, “nanti diganti manik-manik saja biar lucu,” lanjut saya.

“Pantesan harganya murah ya Bu,” sahut Aisya dengan tetap mengenakan sepatu barunya. “Ganti sepatu aja ya Bu, yang ininya dimasukin di tas,” Aisya meminta persetujuan untuk mengunakan sepatu barunya, dan menyimpan sepatu yang tadi dipakainya dari rumah.

“Ya udah, pakai aja,” jawab saya masih sambil mengetik. “Eh, tapi Ibu juga mau ganti ah, biar matching sama baju,” saya jadi kepikiran untuk memakai sepatu merah itu supaya matching dengan baju kotak-kotak merah yang sedang saya pakai saat ini. Saya keluarkan sepatunya. Namun tiba-tiba saya mendapat firasat yang aneh, saat melihat sepatu tersebut. Oh, My! Ternyata kedua sepatu merah, dua-duanya sebelah kiri!!! Aseeem, aseem!!!
pengalaman belanja online belanja diskon

 “Lho kok kiri dua-duanya?” Saya langsung lemas. Penasaran, saya gunakan sepatunya. Tetap tidak berubah, memang kiri dua-duanya. Aisya tertawa terbahak-bahak. “Gimana ini makainya? Duh, padahal sepatunya enak banget lho dipakenya.”

“Hahaha, punya Dede ngga ada pitanya sebelah. Punya Ibu lebih parah lagi! Kiri dua-duanya,” Aisya tertawa terbahak-bahak dengan enaknya menertawakan saya dengan sepatu yang aneh di kedua kaki saya. “Pantesan murah ya Bu,” kata Aisya. Saya ngga menjawab, saking sebelnya. Pupus sudah harapan menggunakan sepatu dengan warna yang senada dengan baju

Tiba-tiba mimik mukanya menjadi serius, seraya berkata, “ini mungkin pelajaran buat kita, Bu,” kata Aisya menghibur, “lain kali kita tidak boleh buru-buru, Bu. Mentang-mentang diskon. Jangan sampai tergoda,” Lanjutnya lagi. Omongannya sok tua banget, dan ekspresi wajahnya serius saat ngomong ini. Hahaha, saya pun tak kuat menahan ketawa melihat wajah dan mendengar omongannya.

“Iya betul De. 100 buat Dede. Lain kali ngga boleh tergoda diskon gede-gedean. Periksa barang yang dibeli sebelum bayar di kasih.” Masih dengan mata berkaca-kaca karena menertawakan Aisya, sekaligus menertawakan kebodohan saya sendiri. Duuuh, bisa-bisanya beli sepatu bagian kiri dua-duanya. Kira-kira yang antri dibelakang saya nyadar ngga yak. Duh, tengsin amiiir! Mana Aisya cerita-cerita lagi sama ayahnya lagi.


Beneran deh itu sepatu merah, bikin ngga bisa tidur malam ini. Udah ngebayangin pakai outfit yang senada dari atas sampai bawah. Sempat masuk lagi mall, buat mencari sepatu merah yang lain, model lain atau merk lain. Tapi ngga ada yang cocok dengan keinginan saya. Mudah-mudahan saya dapat pengganti si merah dengan yang lebih baik lagi.

35 comments:

  1. Hahaha... ampe jadi kiri semua ya sepatunya. Soal potongan harga itu... memang bikin iman goyah :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sebel banget kiri semua. Padahal dah mimpi jorok pake sendal merah. Arrghh... #gigitin kain

      Delete
  2. Aisya nya pinter...

    Kalau saya tinggal di desa, jadi jarang2 berburu diskonan. Belanjanya di pasar tradisional soalnya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini sebetulnya saya sudah agak insyaf jarang tergoda diskon. Ah, ntah kenapa hari kemarin runtuh, godaannya kuat banget... nyesel sesudahnya.

      Delete
  3. klo diamati kayak kiri semua,
    pasti nyentrik klo dipake, tambah jadi pusat perhatian :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tadinya mau dipaksa pakai..abis sayang amat yak. Udah gitu ngga ada gantinya. Cuma pas dipake, jadi aneh bin ajaib rasanya...hahaha.

      Delete
    2. Saya kalo ngebayangin cuman bisa tertawa mbak. hehehe

      Delete
  4. Ya ampun, itu beneran kiri dua-duanya? Trus gimana, bisa tuker ngga..? Huhuhuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga bisa Mbak..itu yang bikin gigit jari and ga bisa tidur. Diskonnya 75% jadi hanya seadanya yang ada di box sale ... whuuuaaa...

      Delete
  5. Ya ampun, itu beneran kiri dua-duanya? Trus gimana, bisa tuker ngga..? Huhuhuuu

    ReplyDelete
  6. Biasa bangetlah emak-emak. Suka kalap kalo belanja dan liat diskon. :D Sampe lupa buat neliti barangnya, sama seperti aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak lupa ingatan gituh deh. Dicoba sebelah cukup, langsung dipegang ajah. Memang harus teliti ya Mak, jangan gampang terpengaruh.

      Delete
  7. Waah padahal sepatunya cantik. Sayang banget malah kiri dua-duanya. Liat diskonan emang suka bikin kalap hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul betul...ngga bisa tidur. Merahnya menggoda. Lagi kesengsem si merah soalnya akhir2 ini. Haha..

      Delete
  8. hahahaha aduh kok bisa kiri dua-duanya Mbak? emang kasirnya gak periksa? kalo saya beli sepatu biasanya pas tiba di kasir, sang kasir akan mepastikan lagi ukuran dan model yang akan dibeli sesuai dengan yang kita mau :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu dia Mbak Ira.., kasirnya juga mungkin ga ngeh..langsung ajah scan trus bungkus.
      lagi penuh soalnya mbak..trus saya juga beli 5 pasang super deal ini..sepertinya doi juga ga ngeh itu.

      Delete
  9. perlu lebih hati hati hehe, tetap semagat, semoga kemarau kan segera berakhir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...masih mengalir pedih nih...belum kering bener...si merah oh si merah

      Delete
  10. Pas baca caption fotonya, ada yang janggal atau gak, saya ga nyadar. Pas baca tulisan lanjutannya, yaa ampun segitunya hehehe, asal jangan kaya Rebecca Blomwood aja mba :D yg kaya di film Confession of shoppaholic

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...ngga lah, ini karena emang lagi perlu aja sih, ngga punya sepatu sandal. Trus murmer pulak. Eh, btw yang bagian mana maksudnya di confession of shoppaholicnya? Wah kalo in debt berat mah mudah2an jangan pernah kejadian...iih syerem ngebayanginnya.

      Delete
  11. saya pernah kalap karena beli 2 gratis satu, pas diitung2 kok ya jadinya harga satuannya sama aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, iya Mak, suka kayak gitu juga. Nyadarnya pas dirumah lagi. Nyesek banget jadinya.

      Delete
  12. Hahahaha, kok bisa sih mbak ;p.. eh emgnya ga bisa ditukaR itu sepatu?

    aku juga srg kalapkalo blnja..apalagi dulu.. skr sih udh bisa sedikit mengontrol napsu belanja :D.. aku mah gampang mbak kalo mau ga boros.. cukup bikin planning mw traveling kemana.. krn buatku traveling segalanya, jd udh pasti sebagian besar uang bkl aku tabung.. jd belanja yg ga perlupun bisa ditahan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga bisa Mbak. Eh, ngga nyoba nuker sih. Tapi yg pasti ya tinggal itu satu2nya. Hihi.
      Iya kalau udah planning mau traveling pengeluaran pun otomatis harus dikurangi yak. Nice tips...makasih. Dicoba ah...

      Delete
  13. Yang jadi pertanyaan knp bisa kiri du2nya mbak, kan sebelum di beli harus di coba dulu mbak pas apa engganya ... hihihi

    ReplyDelete
  14. Belanja online memang menyenangkan dan tidak perlu keluar keringat...Namun begitu, dibalik kemudahan pasti ada kekurangannya...tentu hal semacam ini bisa menjadi pelajaran ya mbak...intinya kita harus pinter pilih tempat belanja online supaya terhindar hal-hal yg tidak di inginkan..

    ReplyDelete
  15. aku naksir banget dengan sepatu merah nya, kece :-)

    ReplyDelete
  16. Ini resiko kalo sudah belanja Online. Parah bener, satunya kidal semua satunya lagi pitanya cuman sebelah -_-

    Jangan menyerah mba..hehe, minta ganti rugi gitu

    ReplyDelete
  17. Alhamdulillah saya jarang belanja sampai diskon 75% mbak, kayaknya aneh saja ya. Paling yang diskon 20% aja itu sudah lumayan. Tapi nggak apa mbak, itu buat pelajaran berharga supaya lain kali nggak terjebak lagi ya.

    Terus sepatu merah itu diapakan mbak Levi? :)

    ReplyDelete
  18. Wah mbak kalau saya dapat yang begitu pasti bakal protes, tapi kok mbak gak balikin sih, hmm sepertinya mbak coba lagi nih, ahi hi hi.

    ReplyDelete
  19. Duh mbak..makasih ya. Bikin saya senyum2 sendiri malam2. Memang sih...diskon suka bikin kalap. Strategi lama yang mash bisa saja sakti utk digunakan :)

    ReplyDelete
  20. Duh mbak..makasih ya. Bikin saya senyum2 sendiri malam2. Memang sih...diskon suka bikin kalap. Strategi lama yang mash bisa saja sakti utk digunakan :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkomentar. Silahkan tinggalkan jejak, ya.

Follow my media social for any update of articles
Twitter: @mandalagiri_ID
Instagram: mandalagiri_ID

 

About Me

My Photo

Travel - Eat - Write
"Learn from yesterday, life for today, hope for tomorrow. The important thing is to not stop questioning - Albert Einstein"

Facebook | Levina.Mandalagiri
Twitter | @mandalagiri_ID
Instagram | mandalagiri_ID

Followers

Google+ Followers

Warung Blogger

Hijab Blogger

Kumpulan Emak Blogger

IDCorner

ID Corners

Fun Blogging

Fun Blogging

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan