Dharma Kencana IX, Laksana Menyeberangi Lautan dengan Kapal Pesiar.

traveling bersama dharma kencana IX kapal ferry murah merak bakauheni
Si hitam meliuk di Jalan Lintas Pantai Timur, memasuki kawasan Menara Siger. Tepat pukul 18.30, si Hitam pun mendarat manis di pelabuhan penyeberangan Bakauheni. Sempat berpusing-pusing ria ditolak di dermaga yang dilewati, akhirnya seorang pemandu bersepeda motor mengarahkan si Hitam menuju dermaga 5. Tapi kenapa cuma si Hitam yang diarahkan ke sini? Iih, mencurigakan deh! Kok tempatnya sepi? Situasi sekitar pun agak temaram. Waduh, pengarah ini beneran petugas bukan?

Kami pun sadar setelah memasuki mulut besi yang lebar itu. Rupanya kapal ferry ini tinggal berangkat dan menunggu 1 mobil Innova lagi, yaitu si Hitam. Kendaraan yang lain sudah tersusun rapih di cardeck, dan si Hitam ditempatkan pas di bagian paling belakang. Tercium
bau amis ikan tercium dimana-mana. Ah, kapalnya jelek nih, pikir kami. Aisya ngomel-ngomel, "kenapa kita tidak kapal di dermaga 3 saja Ayah? Kan tadi Dede bilang, Dermaga-3!" Anggapan dia kapal-kapal ferry di dermaga-3 bagus-bagus. Tapi entah kenapa saya merasa familiar dengan cardeck model ini. Juga ketika saya melihat tangga besi yang mengarah ke kabin penumpang. Rasanya dulu pernah menaiki kapal ferry model ini. Kapal ferry yang selalu ingin saya naiki kembali. Namun saya lupa namanya dan jadwal keberangkatannya selalu tidak tepat dengan keberangkatan kami.

Menaiki tangga menuju kabin penumpang, perasaan was-was mulai menyerang. Wah, dapat kapal kecil dan jelek nih. Ya sudahlah, apa boleh buat, karena kita tidak bisa memilih kapal ferry semau kita. Namun begitu membuka pintu penghubung cardeck dan kabin penumpang, kekecewaan saya sedikit terobati. Hmmm...not so bad dech, pikir saya, sambil terus berjalan masuk. Semakin ke dalam, atmosfir semakin berubah. Wow! Caca melonjak kegirangan. "Bagus juga, Bu, kapalnya!" Caca berseru, "ada tempat tidurnya lagi." 

It looks so familiar for me. Saya seperti mengalami de javu. By the way, nama kapalnya ini apa yak? Tadi karena langsung masuk cardeck, tidak sempat melihat namanya di lambung kapal. Tidak sabar, saya langsung menuju bagian dalam. Wah, betul! Ini kapal yang saya kangeni! Saya semakin yakin setelah melihat tulisan di bagian panggung live: Dharma Kencana IX.

Yes! Ini kapal ferry yang saya cari-cari. Wait the minute! Saya jadi teringat bahwa nama kapal ferry yang dulu saya naiki adalah Dharma Ferry II, kenapa sekarang berubah menjadi Dharma Kencana IX ya? Saya bertanya-tanya dalam hati dan juga konfirmasi sama si bebeb, "ini kapal yang bagus banget yang kita dulu pernah naiki kan yah?" Tanya saya setengah ngga yakin. "Tapi kok namanya Dharma Kencana IX, yah? Dulu Dharma Ferry II kan yah namanya?" Apa ganti nama?” Cecar saya. Si Bebeb hanya mengangguk-anggukan kepala dengan mata setengah terpejam, sepertinya dia kecapean setelah 10 jam mengendarai si Hitam melalui Jalan Lintas Pantai Timur.

Dharma Kencana IX ternyata merupakan salah satu armada kapal yang dimiliki oleh PT. Dharma Lautan Utama. Jadi perkiraan saya sebelumnya tentang perubahan nama, salah total. Dharma Kencana mempunyai banyak saudara, diantaranya KMP Dharma Rucitra I, KM Kirana II, KM Musthika Kencana, Dharma Ferry, dan lainnya. Kapal-kapal motor ini bertugas melayani penyeberangan di Selat Sunda, yang memisahkan Pulau Jawa dan Sumatera.

traveling bersama dharma kencana IX kapal ferry murah merak bakauheniBagi kami yang berdomisili di Cilegon, menyeberangi Selat Sunda bisa menjadi alternatif wisata murah meriah dengan fasilitas kapal pesiar. Bayangkan saja, dengan tiket penyeberangan yang tidak sampai Rp 20.000/orang (dewasa), kita dapat mencapai Pulau Sumatera. Biasanya kami menyeberang di pagi hari, kemudian mengunjungi Menara Siger (titik nol Kilometer Sumatera di ujung Selatan), sore kami kembali menyeberang ke Pulau Jawa. Ngga percaya bahwa menyeberangi Selat Sunda merupakan wisata murah dengan fasilitas kapal pesiar? Lagian wisata apa sih yang bisa dilakukan di kapal ferry? Berikut ulasan saya pada saat mengarungi Selat Sunda bersama Dharma Kencana IX:

Tiket Penyeberangan Murah

Jika kita menyeberang tanpa kendaraan, harga perorang lebih murah. Anak-anak bahkan lebih murah lagi. Dan sekarang, sepertinya semua kapal ferry tidak memungut biaya tambahan jika kita masuk dikabin penumpang yang ber-AC atau dengan fasilitas yang bagus. Buktinya, saat saya pulang pergi menyeberang dengan kapal yang berbeda kemarin, tidak sepeserpun uang tambahan keluar dari kantong. Lain lagi jika kita membawa kendaraan, kemarin Rp 328.000/kendaraan golongan IV. Oya, sepertinya banyak penumpang yang belum tahu kalau sekarang, masuk kabin penumpang tidak bayar. Kemarin banyak juga yang tidak masuk ke dalam kabin, dan memilih di geladak kapal.

Kapan lagi bisa traveling dengan biaya murah dan menggunakan fasilitas kapal pesiar?

Menikmati Sunrise & Sunset di Tengah Lautan

Selama ini kita mengejar sunrise dan sunset di pantai kan? Itu sih sudah biasa. Yang tidak biasa adalah melihat matahari terbit dan tenggelam di tengah laut. Salah satu armada yang murah menyeberangi lautan, ya berlayar menggunakan kapal ferry, penyeberangan Merak – Bakauheni. 

traveling bersama dharma kencana IX kapal ferry murah merak bakauheni

Sinar matahari pagi yang jatuh di perairan Selat Sunda, dijamin membuat mata terpukau dan mulut menganga deh. Keren banget melihat kemilaunya perairan yang terkena terpaan sinar mentari. Kalaupun tidak mendapat sunrise atau sunset, jangan bersedih, malam hari pun tetap indah kok. Hmmm...kira-kira menghabiskan malam dengan suasana seperti foto di atas menyenangkan tidak? So pasti sangat menyenangkan. Sumpah! Apalagi kalau traveling bersama kapal ferry sekelas Dharma Kencana atau Port Link. 

Playground Membuat Anak Betah Berada di Atas Kapal Tanpa Mabok Laut

Di Dharma Kencana, di deck paling atas, tersedia playground untuk anak-anak. Dijamin anak-anak senang dan puas bermain. Dinding-dinding kapal dicat sedemikian rupa dengan warna-warna cerah dan gambar-gambar kartun. Azka sama Aisya saja ngga henti-hentinya minta di foto dengan background gambar-gambar ini. Dengan adanya ini, anak-anak juga tidak merasakan mual traveling menyeberangi Selat Sunda.
traveling bersama dharma kencana IX kapal ferry murah merak bakauheni

traveling bersama dharma kencana IX kapal ferry murah merak bakauheni

traveling bersama dharma kencana IX kapal ferry murah merak bakauheni

Selain playground, di atas juga terdapat tempat makan yang cozy. Jika kamu suka suasana yang sedikit romantis, kamu bisa duduk-duduk di sini sambil menikmati terpaan angin malam.

Hiburan Live Musik & Film Bertaraf Indovision

traveling bersama dharma kencana IX kapal ferry murah merak bakauheniBosan berjalan-jalan di deck kapal dan ingin hiburan? Tidak perlu khawatir, karena di Dharma Kencana ada live musik juga. Hmmm..., hanya saja kemarin tidak ada pertunjukan, mungkin karena penumpang sedikit, dan kebanyakan yang diangkut adalah truk-truk barang.

Panggung musiknya juga keren lho! Azka dan Aisya malah pura-pura menjadi penyanyi. Haha, lucu menyaksikan gaya mereka di panggung. Mumpung lagi sepi, jadi bisa bergaya dan selfie sepuasnya. Sebagai gantinya live musik, kemarin diputar film juga, sayangnya saya tidak ikut nonton, karena sibuk melihat kesana kemari. Haha.

Layanan Ektra Supir

Bagi pengemudi, ada layanan pengemudi kupon ekstra, jadi supir-supir diberikan kupon/voucher yang dapat ditukar dengan secangkir kopi/teh dan kue di cafetaria. Tuh, asyik kan? Hmmm, tapi entah supir apa yang mendapat layanan pengemudi ini, apakah supir pribadi juga berhak atas kupon ini, saya tidak sempat bertanya. Sepertinya khusus untuk pengemudi truk saja.

Selain layanan kopi/teh dan snack, para supir ini pun bisa mendapatkan fasilitas pijat gratis. Wuiih, supir-supir dimanjain nih sama Dharma Kencana. Haha, jealous detected nih.

Fasilitas Tempat Tidur dan Kursi Yang Nyaman

Yang melakukan perjalanan jauh lintas Sumatera atau Jawa, mungkin saat tiba di kapal ferry, maunya langsung tidur ya. Setelah seharian menyetir, atau seharian berada di jalanan, tidur merupakan kegiatan yang paling didambakan.
traveling bersama dharma kencana IX kapal ferry murah merak bakauheni

traveling bersama dharma kencana IX kapal ferry murah merak bakauheni

kapal motor ferry merak - bakauheni fasilitas kapal pesiar

kapal motor ferry merak - bakauheni fasilitas kapal pesiar

Dharma Kencana dilengkapi dengan tempat tidur yang nyaman. Tempat tidur bertingkat, dengan warna dan motif yang menawan. Siapa pun pasti akan suka. Kursi penumpang pun tidak kalah asyiknya. Berada di dalam sini berasa lagi nongkrong di cafe sambil menikmati pop mie panas seharga Rp 10.000 yang bisa diperoleh di cafetaria kapal. Traveling yang menyenangkan bukan?

Fasilitas Buku Bacaan Gratis

kapal motor ferry merak - bakauheni fasilitas kapal pesiarNah, yang ini fasilitas untuk anak-anak lagi. Dharma Kencana seolah mengerti kebutuhan anak-anak. Selain menyediakan fasilitas playground yang children friendly, kapal ferry ini juga menyediakan layanan peminjaman buku anak gratis. Anak-anak boleh membaca buku-buku ini tanpa dipungut biaya, dengan catatan dikembalikan lagi pada tempatnya. Dimana kita bisa meminjamnya? Letaknya ada dekat tempat informasi dan cafetaria belakang.

Lapar? Tenang Ada Aneka Menu Pujasera di Cafetaria Dharma Kencana

Ada 3 cafetaria di dalam ferry ini. Satu dibagian depan, kemudian satu dibagian belakang dan satu cafetaria berada di deck atas. Di 2 cafetaria bawah, hanya menyediakan aneka minuman, snack, rokok, kripik, pop mie, kue basah dan gorengan serta peralatan mandi. Di cafetaria atas, menyajikan menu nasi dan bakso. Harga bervariasi, berkisar antara Rp 10.000 – Rp 17.000/porsi. Contohnya semangkuk bakso bisa kita peroleh dengan harga Rp 10.000, sedangkan nasi plus telur bumbu bali seharga Rp 13.000, pempek Palembang Rp 15.000/porsi dan nasi plus ayam bakar Rp 17.000/porsi.
kapal motor ferry merak - bakauheni fasilitas kapal pesiar

kapal motor ferry merak - bakauheni fasilitas kapal pesiar

Gimana? Cukup terjangkau bukan harganya? Dharma Kencana  memang berprinsip: Harga Pas, Anda Puas!

Sistem Management Keselamatan Kapal

kapal motor ferry merak - bakauheni fasilitas kapal pesiarYang paling menarik dari kacamata saya adalah sistem keselamatan kapal. Jika kapal-kapal lain masih banyak menggunakan suara ataupun peraga langsung, di Dharma Kencana maupun Dharma Ferry, telah menggunakan media visual. Sesaat sebelum kapal berangkat, safety induction diberikan melalui televisi. Penjelasannya cukup detail. Tidak hanya mengenai bagaimana cara mengenakan pelampung saat terjadi kondisi darurat, tetapi juga bagaimana cara menggunakan alat-alat emergency dan jenis-jenis APAR yang sesuai.

Cukup menarik penjelasan visualnya, anak-anak saja sampai terpukau, terus memperhatikan safety induction ini. Tuh, satu lagi keuntungan berwisata naik kapal ferry, anak-anak mendapat informasi baru mengenai keselamatan kapal. Traveling memang tidak hanya sekedar menikmati tempat, tetapi traveling adalah merasakan langsung dan mengambil informasi sebanyak mungkin dari tempat yang kita datangi.

kapal motor ferry merak - bakauheni fasilitas kapal pesiarSelain hal-hal di atas, Dharma Kencana juga mempunyai fasilitas lain seperti mushola, ruang medis juga ada fasilitas yang unik, seperti kaca seribu bayangan. Duh, kalau mau dibilang norak, mungkin memang kita norak ya. Haha. Disebelah pintu keluar toilet terdapat kaca panjang yang mempunyai bayangan banyak. Anak-anak melihat ini sebagai suatu keseruan. Mereka bermain-main, mencoba berbagai gaya, meliuk-liuk sambil menari di depan kaca ini. “Seru! Bayangannya jadi seribu!” Kata Aisya. Nah, kalau sudah tertarik seperti ini, tinggal dipancing, “kenapa De, kok bayangannya bisa banyak?” Baru mereka berpikir. Kalau ngga bisa jawab, jadi PR untuk digali nanti.

Tidak terasa 3 jam berlalu, kapal sudah siap-siap bersandar di pelabuhan Merak. Waktu penyeberangan sebetulnya tidak terlalu lama, sekitar 2 jam dari Bakauheni. Hanya saja terkadang terkendala menunggu dermaga kosong, yang menyebabkan kapal harus berhenti sejenak sebelum sandar. Tapi berlayar dengan Dharma Kencana IX, waktu 3 jam pun tidak berasa. Dharma Kencana IX, membuat aktivitas traveling kita terasa menyenangkan, bak berlayar dengan kapal pesiar.

Jadwal Keberangkatan Kapal Dharma Kencana IX

Ada yang mau merasakan menyeberang dengan menggunakan kapal Dharma Kencana IX, atau kapal ferry lain yang dikelola oleh PT. Dharma Lautan Utama?

Jadwalnya sendiri tidak bisa dipastikan, biasanya mereka mengeluarkan jadwal selama seminggu. Dalam waktu seminggu itu, ada hari dimana kapal OFF tidak melayani penyeberangan. Untuk kepastiannya bisa menghubungi:

PT Dharma Lautan Utama
Kantor Cabang Merak               (0254) 571-331
Kantor Cabang Bakauheni         (0727) 331-1190

Layanan SMS:
Ketik   Info<spasi>jadwal    kirim ke 0811 – 1271 – 121
Twitter           : @dlu_merak 

12 comments:

  1. Memang bisa memilih mbak untuk naik kapal? biasanya sieh kita udah diarahkan mbak,,,, hahahaha, ironis mbak, mbaknya ke Lampung ke Menara Siger tinggal nyeberang doank, la saya harus mengendarai motor sekitar 7 jam dari rumah saya,,,, keren - keren, duh jadi kangen kampung halaman, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang ngga bisa milih, hehe. untung-untungan. ini setelah beberapa lama baru dapat lagi kapalnya dharma lautan utama. malah katanya yang dharma rucita lebih keren lagi ada eskalatornya.

      Delete
  2. wah kapalnya bagus ya...fasilitasnya sangat lengkap...jadi kepengen :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, fasilitasnya lengkap, trus harga makanan dan minumannya juga ngga terlalu ngegetok. kapal ini salah satu yang sering dibicarakan, ada juga yang lainnya seperti dharma rucitra atau portlink juga bagus.

      Delete
  3. Asma kalo ke sini bakal betah nih. Apalagi ada tempat bermainnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, anak-anak betah nih, banyak tempat mainnya, dan kebetulan kemarin untuk penumpang kosong, banyaknya angkut truk muatan barang, jd serasa naik kapal pribadi deh. Salam buat Asma, Mbak...

      Delete
  4. Saya sering ke Lampung. Kalau melihat interiornya yang bagus, sepertinya saya belum pernah naik Dharma Kencana IX..
    Nah pas menyeberang terus ketemu sunset atau sunrise itu bonus banget ya Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak, susah memang mencocokan waktu dengan ferry2 favorit. Saya juga bolak balik Lampung sering, baru kali ini naik Dharma Kencana IX

      Delete
  5. saya juga pernah naik kapal bagus, masih saudara dari dharma kencana ini namanya darma rucitra, bagus banget emang sampai ada escalator nya.
    sempet ngobrol2 sama petugas kapal di bagian recepcionist hotel (karena ada penyewaan kamar), kita bisa menolak pengarahan petugas kok, yg penting kita tahu jadwal kapal yg mau ditumpangi d dermaga berapa dan jem berapa, telp kantor DLU merak saja sebelum berangkat biar bisa ngepas2in waktu.
    DLU-Merak : 0254-571331 / 0254-571331
    semoga bermanfaat. tks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Darma Rucita saudaranya Darma Kencana. Belum pernah eung naik Darma Rucita. Jadi harus ngepasin jadwal yak. Soalnya kalau mobil udah terlanjur masuk susah juga ya kalau nunggu di dalam ... ganguin antrean mobil lain.

      Delete
  6. Kenapa kok tidak pakai KMP PORTLINK I yang pelayanan melebihi kapal pesiar dan kapalnya saja bekas belfast inggris dan dalamnya luar biasa melebihi ini dan kapalnya ini adalah SI pesiar inggris kenapa tidak pakai KMP PORTLINK?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena pas ngga kebetulan jadwalnya berbarengan sama Portlink I. Kecuali kalau sudah tahu jadwalnya, bisa di pas-pas in, tapi kadang juga suka ngga kebagian ...

      Delete

Terima kasih telah berkomentar. Silahkan tinggalkan jejak, ya.

Follow my media social for any update of articles
Twitter: @mandalagiri_ID
Instagram: mandalagiri_ID

 

About Me

My Photo

Travel - Eat - Write
"Learn from yesterday, life for today, hope for tomorrow. The important thing is to not stop questioning - Albert Einstein"

Facebook | Levina.Mandalagiri
Twitter | @mandalagiri_ID
Instagram | mandalagiri_ID

Followers

Google+ Followers

Warung Blogger

Hijab Blogger

Kumpulan Emak Blogger

IDCorner

ID Corners

Fun Blogging

Fun Blogging

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan