Kisah Harga Sebuah Mesin Cuci

harga mesin cuci
Hal yang paling menyebalkan setelah kembali dari bepergian adalah setumpuk cucian!
Mau itu perjalanan mudik, mau itu traveling, mau itu bisnis trip, oleh-oleh yang pasti dibawa pulang adalah baju-baju kotor yang memadati koper. Baju-baju kotor yang menanti sentuhan tangan untuk menjadi bersih kembali dan dipakai untuk waktu yang akan datang.
Dan saya paling tidak suka mencuci. Lebih baik melakukan setrika sepanjang hari daripada mencuci pakaian sepanjang hari. Tangan suka panas dan agak gatal kalau kelamaan mencuci.
Di awal pernikahan, setelah menempati rumah kami, suami membelikan mesin cuci top loading yang fungsi mencuci dan pengering menjadi satu. Hmmm, sebenarnya sih yang saya impikan adalah mesin cuci front loadingHarga mesin cuci memang bervariasi, tergantung teknologi dan model. Jadi di awal pernikahan kami, ya sanggupnya membeli yang itu.
Seiring berjalannya waktu, mesin cuci pertama kami menjadi saksi perjalanan rumah tangga kami. Saat Azka baru lahir di Bulan Maret, walaupun musim penghujan baru saja berhenti, tetapi mesin cuci kami ikut membantu kami, terutama saat banyak popok dan kain flanel yang susah kering karena cuaca mendung.
Pun demikian saat Aisya lahir di bulan September, dimana saat itu hujan mulai mengguyur kota kecil kami. Cuaca mendung hampir setiap hari, disertai hujan terus menerus. Membuat persediaan baju kering semakin menipis. Mesin cuci kami membantu mengeringkan tumpukan popok dan kain basah sehabis di cuci. Dengan melakukan pengeringan terlebih dahulu, lumayan menghemat waktu dalam proses pengeringan selanjutnya, yang hanya tinggal diangin-angin semalaman sebelum kemudian disetrika. Tubuh kotaknya yang mungil telah ikut membantu dikala kami kelabakan menyediakan pakaian dan popok kering bagi kedua buah hati kami.
Ketika anak-anak tumbuh besar, kebutuhan kami terhadap mesin cuci tidak lagi masalah popok dan kain bayi yang susah kering saat musim penghujan. Tetapi juga untuk pakaian sekolah dan sehabis perjalanan keluar kota.
Ya, keluarga kecil kami lumayan gemar melakukan perjalanan ke luar kota. Entah itu mudik ke rumah Enin dan Engki-nya anak-anak di kampung halaman, ataupun untuk perjalanan wisata ke tempat lain.
Biasanya saat bepergiaan kami suka melakukan perjalanan lewat darat. Kebiasaan saya jika membawa kendaraan sendiri, selalu kalap membawa persediaan baju cukup banyak, walaupun hanya untuk 3 hari bepergian. Saya hobi melakukan pemotretan dengan anak-anak sebagai modelnya. Jadi otomatis, supaya foto tidak monoton, ya baju pun berganti-ganti. Bosan dong jika bajunya itu-itu saja.
Suami sering mengeluh, pergi cuma 1-3 hari, tapi persediaan baju yang dibawa seperti mau bepergian sebulan lamanya. Nah, bisa ditebak dong, begitu home sweet home, bawaan baju kotor seperti apa?
Di sini, mesin cuci kami, sekali lagi mengulurkan bantuannya untuk memperingan pekerjaan saya. Uurgh, ngga sanggup deh kalau harus cuci pakai tangan. Saat-saat seperti inilah saya merasakan betapa berharganya mesin kotak yang selalu terletak di pojokan dekat kamar mandi ini. 
Pernah suatu ketika, karena dimakan usia juga pemakaian yang terus menerus, sahabat yang satu ini mogok bergerak. Saya kalang kabut. Pagi sebelum berangkat kerja merendam pakaian, pulang kerja mencuci pakaian, untuk kemudian digantung semalaman dengan harapan pakaian sedikit mengering di pagi hari. Sehari tanpanya merupakan penderitaan tersendiri. Servis berulang pun tidak berpengaruh, baru seminggu jalan, mesin kembali mogok. Ah, lelah hayati! Waktunya harus di beri lem biru, alias beli baru.
Harga mesin cuci memang beragam, ada yang mahal dan ada pula yang murah, tinggal disesuaikan dengan kemampuan kita. Tapi bagi saya, memilih mesin cuci yang berkualitas tinggi sangat saya utamakan, karena mesin cuci adalah sahabat ibu rumah tangga yang tiada harganya.
Nah, bagaimana dengan kamu?

54 comments:

  1. ah jadi inget mesin cuci pertama jaman baru nikah dulu ... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mesin cuci pertamaku zaman baru nikah sudah memasuki masa pensiun setelah lewat dari 10 tahun. Xixixi. Lumayan awet yak. Padahal murah meriah.

      Delete
  2. saya gak punya mesin cuci mba, kalo nyuci ke laundry hehe... kalo daleman, kucek pake tangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah, ke laudry ga tekor Mbak e? Kalau lebih hemat kayaknya boleh juga nih nyuci di laudry. Xixixi.

      Delete
  3. Kali pertama nikah yang kami targetkan adalah beli mesin cuci dan alhamdulilah awet sampe skerang. Waktu air masih krisis coba ke laundry hasilnya bikin kesel udah lama dan bajunya kayak ga dicuci hahaha. bagi saya mesin cuci memang membantu dan harganya relatif siy mba qu pake yang 1 tabung dan masih murce.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mesin cuci pertama saya juga gitu. Murce, lumayan awet tahan 10 tahun. Ya, namanya mesin, pasti ada life time-nya juga yak.

      Delete
    2. Laudry belum pernah coba. Hanya bed cover doang yg saya laudry. Mesin cuci saya kapasitasnya kurang. Hiks.

      Delete
  4. saya adalah istri yang ngotot untuk tidak dibelikan mesin cuci..
    Beruntunglah punya suami baekkk banget yang nekat beliin mesin cuci karena gak tega liat tangan istrinya kering keriput

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...wah sama-sama ngotot berarti ya Mbak. Satu ngotot ga mau dibeliin, satu ngotot mau beliin. Hehe. Sayang istri ... Mbak.

      Delete
  5. Waa.. aku kalo pergi jarang bawa baju banyak, secukupnya aja. Bawanya simpel. :)

    Nomor satu kualitas, karena kalo bagus pun awet.

    Buatku penting banget. Apalagi ponakanku suka datang kapan aja dan sering ganti baju..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu dia, Mbak. Namanya anak-anak, ganti baju pun seenaknya. Satu hari bisa berapa kali ganti baju. Hehe. Sama, anak-anak saya pun begitu.

      Delete
  6. Jujur mbak saya kurang begitu berminat sama mesin cuci karena gimana ya kurang srek gituh, jadi kalau saya mah pakai cara orang tua dulu saja digasrok, gkgkgk walau capek tapi lebih sehat dan muantappp hasilnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ada sebagian orang yang lebih sreg digosrok. Katanya biar lebih bersih. Kalau pakai mesin cuci ngga bersih. Kalau lagi ngga keburu-buru iya juga sih, sehat yak sambil olah raga. xixixi

      Delete
  7. Aku juga mb lev, mesin cuci itu nolong banget, karena ngucek itu bikin tengeng leher..huhu
    Paling nguceknya kerah ama lengen selebihnya serahkan pada mesin cuci

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling males kalau cuci celana panjang, jeans, yang berat-berat. Duh, gempor. Iya bener, paling dikucek bagiab kerah, pergelangan sama bagian ujung kaki ya. Setelah itu masuk mesin cuci. Setuju ...

      Delete
  8. aku nga begitu puas dengan hasil cucian mesin. alhasil sampai sekarang masih mencuci dengan tangan. dan baju tetap awet, nga gampang rusak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, beberapa memang ngga terlalu suka karena kurang bersih ya Mbak. Untuk yg kotor banget memang harus direndam dan dikucek dulu jadinya yak. Buat saya, fungsi pengeringnya yang paling super. Hihihi...apalagi kalau musim penghujan. Mesin cuci juga banyak bantu kalau lagi pada mudik...xixixi.

      Delete
  9. Saya biasanya nyuci sendiri mba, ngk pernah make mesin cucui :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah kereeen...kereeen.
      Saya inget cuci sendiri pakai tangan itu saat dulu saya kos, tambah ke sini lah kok tambah malas yak. Xixixi. Keenakan dengan teknologi. Tapi jadi saya bisa ngerjain yang lain sambil nungguin mesin cuci memproses...xixixixi. Halah, ngeles yak.

      Delete
  10. Kalo punya bayi apalagi ga pake diaper,kayanya mesin cuci wajib banget deh mbak.
    Maaf baru bisa berkunjung balik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia. Kalau punya bayi membantu banget. Dulu anak yang kedua saya jarang pakai diaper, paling kalau pergi ke tempat tertentu. Karena saya pikir, si anak jadi respon pengen ke belakangnya jadi kurang. Eh, intinya mah saya pengen hemat aja kali yaaak. Hahaha.

      Delete
  11. Kalo saya masih kucek-kucek jemur-jemur mbak, sekalian olahragaa haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kucek-kucek, jemur-jemur kayak di drakor korea bareng pasangan romantis kali yak...jiaaah, apaan ini.

      Delete
  12. Mesin cuci 2 tabung lebih cocok utk rumahtangga. kalo yang 1 tabung yg pintunya di depan itu agak agak boros air

    ReplyDelete
    Replies
    1. Airnya bisa dipakai lagi ya Mbak kalau yang dua tabung. Nyuci dulu sampai selesai, baru bilas. Iya juga yak...hmmm, kenapa ga kepikiran yak. 2 tabung keuntungannya lebih hemat air yak, daripada yang satu tabung.

      Delete
  13. Duhh... Jadi pengen beli mesin cuci kalo mengingat setiap hari gue selalu ngucek pake tangan gitu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga apa-apa, latihan nyuci. Siapa tahu jadi membentuk otot, jadi lumayan ga perlu fitnes. Hehe.

      Delete
  14. Kalau saya, lebih baik mesin cuci yang bagus kualitasnya karena lebih tahan lama. Dari pada yang murah tapi cepat rusak, jatuhnya akan lebih mahal juga. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju, mahal dikit tapi kualitas terjamin ya mbak..

      Delete
    2. Iya bener Mbak Anisa, Mas Maman, kalau cepet rusak juga lelah hayati yak. Belum kalau harus servis, jatuhnya sama aja beli baru.

      Delete
  15. Mesin cuci memang punya jasa yg sangat besar terutama buat kaum ibu, kehadirannya sangat membantu meringankan pekerjaan yang teramat berat, coba kalau gak ada dia, berapa banyak tenaga yg harus dikeluarkan kaum ibu untuk mencuci begitu banyak pakaian kotor??, hadeuh.. maaf komennya panjang sekali yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...iya sih. Tapi kalau yang kotor parah, biasanya kita rendem dulu agak lama, atau dikucek bagian2 tertentu. Baru diproses pake mesin cuci. Yang sangat membantu sekali adalah pengeringnya. Kalau lagi musim penghujan apalagi. Membantu cucian cepat kering.

      Delete
  16. mesin cuci dirumah sudah tidak dipakai, masih baru, ada yang mau beli :)

    ReplyDelete
  17. Kalo saya sbg anak kost pas musim mudik tiba semua cucian aku masukkan loundry mba jd gk pernah berfikiran ttg mesin cuci hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..iya yak. Sekarang jasa laundry bertaburan. Di tempatku ada beberapa sih. Biasanya kalau yang berat kayak bed cover saya laundry. Mesin cuci nya kapasitasnya kurang eung. Terlalu berat mesinnya buat muternya katanya. Harus minimal front loading yang 7 kg apa yak Lupa...

      Delete
  18. Bagaimana kalau mesin cuci rusak,
    baiknya diperbaiki atau di jual ke barang bekas ya?
    terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya pengalaman mah, mending beli baru. Xixi. Habisnya diperbaiki juga ga lama rusak lagi. Sekali perbaikan juga lumayan sih. Nah, kalau beberapa kali perbaikan kayak beli mesin cuci baru. Saya pernah pengalaman mesin cuci sama dispenser. Lelah hayati jika diservis. Kecuali yang masih garansi mungkin ga masalah yak.

      Delete
  19. Beberapa bulan lalu baru aja beli meain cuci karena ga kuat nyuci pake tangan lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semakin lama memang kayaknya semakin berkurang ya Mbak tenaga untuk nyuci. Ngga kayak dulu zaman masih kinyis2. Saya juga begitu Mbak. Ngga kuat lagi. Daripada nyuci manual, mending suruh setrika dah. xixixi.

      Delete
  20. Ihhh, mesin cuci pertama aku dapat dari saudara. Yang kedua tahan 12 thn, meski dua tabung. Nah yang ketiga nih bikin sebel. Baru 2 tahun udah rusak, yg ini merk terkenal loh, hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dua tabung sih katanya lebih awet dan lebih hemat air ya Mbak. Mungkin karena tabungnya dipakai sendiri-sendiri ngga double fungsi ya Mbak.

      Delete
  21. dulu sebelum punya mesin cuci, nyucinya setiap seminggu sekali tapi malah menggunung cucian saya -.-)'
    akhirnya saya rajin setiap mandi, baju langsung dicuci.
    namun karena sekarang mesin cuci sudah ada, langsung aja dah gletakin baju ke lobang mesin cuci :D ekekwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Iya yak. Jadi inget pas di Arab. Karena baju terbatas, akhirnya setiap mandi cuci baju, langsung jemur, sore udah kering. Udah bisa dipakai lagi.

      Delete
  22. sejak tinggal di perumahan yang nggak ada halaman samping dan belakang aku akhirnya pakai jasa laundry dan nggak pernah pakai mesin cuci :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, saya paling laudry untuk bed cover, karpet, yang berat-berat gitu Mbak. Belum tahu kalau pakai jasa laundry gitu lebih menguntungkan ga ya Mbak. Kalau dari segi waktu dan tempat iya ya, lebih menguntungkan, karena ga mesti repot2 nyuci, jemur, setrika dan beli mesin cuci. Kadang suka pengen juga, tapi takut mahal. Hehe.

      Delete
  23. setuju banget mbak Levina, mesin cuci itu sangat penting banget........... apalagi tipe seperti aku lazy bone hahahah paling malas dah mencuci baju manual, tetapi waktu kos di Jakarta, iya seh cuci baju sendiri :( untunglah saat ini sudah tidak lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mencuci manual emang kayaknya lebih puas ya Mbak..bisa bersih sampai lipatan-lipatan. Tapi kalau dah datang malas...alamak ... harus kuat lengan buat meres .. xixi.

      Delete
  24. Setuju sama tulisannya mba, kebetulan mesin cuci di rumah rusak, alhasil kelabakan sama cucian. Akhirnya memutuskan mencari yang baru. Dan penting banget tahu harga, supaya bisa dipilih sesuai isi dompet.

    ReplyDelete
  25. Setuju sama tulisannya mba, kebetulan mesin cuci di rumah rusak, alhasil kelabakan sama cucian. Akhirnya memutuskan mencari yang baru. Dan penting banget tahu harga, supaya bisa dipilih sesuai isi dompet.

    ReplyDelete
  26. Setuju sama tulisannya mba, kebetulan mesin cuci di rumah rusak, alhasil kelabakan sama cucian. Akhirnya memutuskan mencari yang baru. Dan penting banget tahu harga, supaya bisa dipilih sesuai isi dompet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Mbak...disesuaikan dengan isi dompet yak. Yang penting ngga kelabakan saat cuaca tidak mendukung ... hehe.

      Delete
  27. Mesin cuci memang soulmate para emak :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkomentar. Silahkan tinggalkan jejak, ya.

Follow my media social for any update of articles
Twitter: @mandalagiri_ID
Instagram: mandalagiri_ID

 

About Me

My Photo

Travel - Eat - Write
"Learn from yesterday, life for today, hope for tomorrow. The important thing is to not stop questioning - Albert Einstein"

Facebook | Levina.Mandalagiri
Twitter | @mandalagiri_ID
Instagram | mandalagiri_ID

Followers

Google+ Followers

Warung Blogger

Hijab Blogger

Kumpulan Emak Blogger

IDCorner

ID Corners

Fun Blogging

Fun Blogging

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan