Kuliner Cilegon, Malam Mingguan di Sego Bebek Samudra Cak Aji

Paling sebal kalau hari libur ternyata misua harus masuk kerja. Itu artinya kami tidak bisa keluar jalan-jalan.  Soalnya hanya misua yang bisa nyetir. Saya? Jangankan nyetir, wong naik sepeda saja ngga bisa. Ngga pengen mencoba belajar? Pengen sih, tapiii, ah lupakan saja. Orang naik sepeda di pabrik, papasan dengan truk saja sudah keder dan blingsatan.
Sama seperti hari Sabtu yang lalu. Ayahnya anak-anak giliran masuk kerja. Ya ribut lah mereka. Padahal rencananya kami ingin ke Semarang, sekalian menghadiri pesta pernikahan salah satu rekan kerja di sana. Rencana tinggalah rencana, berhubung tidak ada yang mau tukeran cuti, ya terpaksa deh bubar jalan.
“Masa ngga jadi lagi pergi?” Komentar anak-anak sedih.
“Ya, bagaimana lagi. Kan ayahnya ada kerjaan,” sahut saya yang tentu saja kecewa. Lumayan tuh, tiga hari libur panjang.
“Sebel deh. Beberapa minggu lalu juga ngga jadi nginep di Am***s,” anak-anak masih kecewa.
Euh, ngomong-ngomong Am***s, ini sih namanya mengorek luka lama. Jadi ceritanya dapat voucher menginap di Am***s Pancoran. Nah, kita sudah telepon tuh, tanggal sekian akan menginap. Kata si Mas/Mbaknya, datang saja langsung pada tanggal tersebut. Ya sudahlah, ceritanya sepulang dari Vietnam, kita meluncur tuh ke Am***s Pancoran. Eh, ternyata voucher ngga bisa digunakan. Alasannya sih penuh. Gubraak. Jauh bo, dari Cilegon ke Jakarta!! Kesel juga sih, kirim email ngga ada balasannya sama sekali. Minimal basa-basi ke minta maaf atau respon gimana gitu. Jadi agak-agak ill feel pas lihat undangan-undangan training di hotel ini. Sementara ini kayaknya bakal avoid dulu deh. Skip!
“Jadi kemana dong kita, Bu? Masa di rumah lagi. Bosen, ah. Pengen makan di luar,” rajuk mereka.
“Ya, udah kita makan di luar, tapi yang dekat-dekat saja,” usul saya.
“Hmmm, makan di Sego Bebek Samudra saja, Bu. Kayaknya udah lama ngga makan di situ,” usul Azka. Ah, boleh juga. Memang rasanya sudah lama ngga makan di tempat makan yang satu ini. Masalahnya malas, saking ramainya jadi terkadang di atas jam 7 malam juga sudah kehabisan.
“Okay! Jadi!” Sahut saya.
Sego Bebek Samudra Cak Aji, begitu nama lengkapnya. Entahlah, yang punya mungkin namanya Pak Aji. Hehe. Letaknya di Jalan Waringin Kurung, depan perumahan PENI Griya Serang Indah.
Seingat saya, dulu waktu pertama kali berjualan bebek, masih sepi dan bebeknya pun agak keras. Dulu hanya misua yang doyan membeli bebek goreng ini, sedangkan kami lebih memilih goreng ayam di kedai sebelah.
Nah, suatu ketika, saat saya pulang malam karena harus overtime di pabrik. Turun dari bus jemputan saya berasa ingin makan bakso. Saat saya sedang memesan bakso, eh, ada yang manggil-manggil. Rupanya bos besar dan beberapa rekan kerja lagi di Sego Bebek Samudra yang berada di seberang tukang bakso. “Ayo gabung sini,” ajaknya. Hmmm, rupanya lagi ada pesta nih. Ya sudah deh, namanya di panggil bos besar masa menolak. Jadi deh saya duduk di situ sambil bingung cara makan bebek bagaimana.
Bebek Goreng Samudra Cilegon, plus segelas es jeruk favorit kita.
Eh, dari situ, saya malah ketagihan makan bebek goreng. Walaupun kata Mamah, geli makan entog. Saya sih cuek saja. “Mamah mah ngga bisa makannya. Soalnya tahu entog pas hidupnya sih.” Hahaha. Orang Sunda, nyebut bebek sama dengan entog.
Sego Bebek Samudra Cak Aji ini sepintas sih rasanya tidak ada bedanya dengan bebek goreng lainnya. Yang berbeda paling nyata adalah dari sambalnya. Ada dua jenis sambal yang disajikan, yaitu sambal mangga pedas dan kuah kare kental yang asin gurih. Ini yang menurut saya merupakan pembeda utama. Sambalnya? Wuuih, saya acungi jempol deh. Pedasnya te-o-pe-be-ge-te, alias top banget. Sebelum orang heboh dengan level-level kepedasan, Sego Bebek Samudra Cak Aji ini sudah paling dahulu terpedas.
Sambal khas Sego Bebek Samudra Cak Aji, kuah kare kental & sambal mangga pedas.
Tekstur daging bebeknya sendiri lunak. Sepertinya sebelum digoreng, bebek telah melalui serangkaian proses ungkep bersama bumbu-bumbu rahasia dan waktu yang cukup lama. Atau bisa jadi diungkep menggunakan presto.
Kalau anak-anak, paling suka dengan sambel kuah kare kentalnya yang asin dan gurih. Sedangkan saya, lebih suka dengan sambal mangga pedasnya. Memakan seporsi bebek bersama segelas es jeruk manis, wah betul-betul kenikmatan yang tiada tara.
Saat kami kemarin Sabtu malam makan di Sego Bebek Samudra Cak Aji, ternyata sudah semakin ada peningkatan. Kami melihat ada semacam live music. Ya, live street music sih, bukan yang orkestra besar gitu. Tapi buat kami itu cukup menghibur.  Dan menurut saya, pintar juga nih memanfaatkan atau melihat celah bisnis yang ada. Pegawainya pun kelihatannya sih bertambah. Hmmm, bagus juga ya ternyata bisa membuka lapangan pekerjaan juga. Memang kalau bisnis sudah ketemu jalannya, kayaknya lancar banget yak.
Sego Bebek Samudra Aji lumayan cepat perkembangannya dan telah menjadi kuliner tujuan di Cilegon. Bayangkan saja, dari semula kecil-kecilan, sekarang setiap malah menyewa beberapa kavling ruko untuk dibuka sebagai tempat makan. Keren banget deh. Malah menurut salah satu teman, omsetnya lumayan besar. Katanya sih puluhan juta rupiah perharinya.
Para pengunjung yang datang bukan hanya dari Cilegon, bahkan terkadang dari Serang dan sekitarnya juga menuju tempat ini untuk memuaskan hasrat kuliner. Padahal kalau dipikir-pikir lumayan harus menempuh perjalanan cukup jauh sih untuk sampai di sini. Tapi, banyak yang ngga bisa move on dari Sego Bebek Samudra Cak Aji ini. Salah satu teman saya bilang, “ngga ada bebek yang lebih enak dari sego bebek samudra.” Beuh, udah fanatik banget nih kayaknya. Kalau saya sih, semuanya enak dan enak.
Es jeruk melengkapi kenikmatan Sego Bebek Samudra Cak Aji. 
Nah jika kalian ingin mencoba kuliner Cilegon yang satu ini, jangan datang terlalu malam. Dijamin ngga bakal kebagian. Setiap hari penuh, apalagi pada bulan Ramadhan sering dipakai untuk makan atau buka bersama. Oya, di area ini juga selain Sego Bebek Samudra Cak Aji, ada juga tempat kuliner lainnya, contohnya Bandeng Goreng Tanpa Duri Sambal Dabu-Dabu, Bakso & Nasi Goreng Pak Slamet, Mpek-Mpek Lilis, dan lainnya. Boleh dicobain semua tuh. Enak-enak kok.
Yang penasaran dengan Sego Bebek Samudra Cak Aji, datang saja ke daerah Komplek Griya Serdang Indah, Perumahan PENI. Patokannya sebelum POM Bensin Serdang, di depan Indomart.
Sego Bebek Samudra Cak Aji
Jl Waringin Kurung No 87, Serang, Banten Indonesia
Phone +62 812-1005-3269


16 comments:

  1. Hahaha,,,, jauh ya mbak ya dari Cilegon ke Jakarta? habis itu vouchernya nggak berlaku lagi,,,,
    Mbak Levina, kayaknya nggak usah belajar nyetir deh,,, ntar ndak kalau bisa nyetir, bahaya nieh mbak Levina. Suami kerja, isterinya malah kemana-mana,,, bahaya, bahaya! jangan, hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan jauh dari Cilegon ke Jakarta. 2 jam lah kalau ngga pakai macet alias lancar jaya. Haha, iya bener, kalau belajar nyetir malah entar ngelayap kemana aja yak, apalagi kalau baru gajian..xixixi

      Delete
  2. Nah kalau disini yang rada dikenal itu bebek ijo mba. kadang kalau lagi tanggal muda suka keasana soalnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bebek Ijo itu bebek sambal ijo kah? Hmmm, jadi pengen nyoba deh olahan bebek ijo.

      Delete
  3. Mantaaabz niy seleraku banget "bebek goreng". Plus sambel, tahu, tempe. MasyaAllah nikmatnya. Keren liputan kulinernya, lengkap.

    Klo pas ke Serang, ini akan saya jadiin pilihan.

    Saya pernah mampir menginap di Anyer, mampir beli oleh2 "sate bandeng". Masih termasuk daerah Serang Banten ya mbak Levina?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anyer masih termasuk Banten. Malah Anyer masuknya Cilegon. Dari Anyer ke Cilegon ngga nyampe 1 jam lah. Sate Bandeng memang khasnya daerah sini. Tapi sate bandeng bikinan orang serang aslinya enak banget lho. Biasanya adanya di hajatan-hajatan gitu.

      Delete
  4. Jadi, gimana lanjutan cerita voucher hotelnya, mbak?
    Masih bisa dipakai di lain hari?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga bisa Mbak, ngga bisa dipakai lagi. Udah gitu, walau udah kirim email ngga ada respon ih. Sekelas Amaris ya kayak gitu. Mbok ya di respon, dibales email saja udah seneng kok. Tapi, sekarang saya mah ill feel sama hotel yang satu ini. Banyak provider training yang menyelenggarakan training di hotel ini, wah ngga bakalan saya lirik deh. Mending cari yang lain.

      Delete
  5. Saya penyuka bebek banget, kayaknya perlu dicoba ini makanan. Tapi kapan ke cilegonnya? mama sayangeeee T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuuuk ke Cilegon. Kalau ke Cilegon mampir Bebek Samudera, telling-telling yak. Ngga jauh kok dari tempat saya.

      Delete
  6. Malam minggu gak perlu kelabu ya bun, krna cukup menikmati Malam Minggu dengan mampir ke Sego Bebek Samudera Cak Aji. ihii daging bebeknya nyepak nyepak selera sayaa bun :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget Yu. Ke sini yuk main ke Cilegon. Buat nyepakin Bebek Goreng Samudera, nyepakin ke perut. Xixi.

      Delete
  7. Wah di Serdang nih, legend itu bebek. Duhhh jadi kangen Cilegon dan jalanannya yang lurus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya..banyak yang belinya. Heraaan. Tiap sore macet nih di sini. Apalagi kalau bulan puasa...xixi.

      Delete
  8. sebenarnya aku suka banget kulineran cari bebek goreng, tapi sayangnya kulit bebek tebal tapi dagingnya dikit :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yak..kulitnya memang tebal. Jadi kalau satu kurang yak..nanggung. Hehe.

      Delete

Terima kasih telah berkomentar. Silahkan tinggalkan jejak, ya.

Follow my media social for any update of articles
Twitter: @mandalagiri_ID
Instagram: mandalagiri_ID

 

About Me

My Photo

Travel - Eat - Write
"Learn from yesterday, life for today, hope for tomorrow. The important thing is to not stop questioning - Albert Einstein"

Facebook | Levina.Mandalagiri
Twitter | @mandalagiri_ID
Instagram | mandalagiri_ID

Followers

Google+ Followers

Warung Blogger

Hijab Blogger

Kumpulan Emak Blogger

IDCorner

ID Corners

Fun Blogging

Fun Blogging

Blogger Perempuan Network

Blogger Perempuan